Postingan

Menampilkan postingan dari November, 2016

Indifference

Pernahkah kamu merasakan pada sebuah titik hidupbernama indifference?
Sebuah kata yang juga menggambarkan suatu titik apatis atau ketidakpedulian, tetapi bagi saya kata ini juga bisa mewakili perasaan antara bahagia dan tidak bahagia. Namun, tidak segitu buruknya sehingga bisa dikatakan "So-So".

Seorang teman saya pernah menganjurkan saya untuk berhenti membaca buku-buku tentang perjalanan atau psikologi kehidupan. Katanya, terlalu banyak membaca hal-hal seperti itu dapat membuat otak kita "sakit". Namun sepertinya saya adalah seorang ekstrimis sejati. Karena saya tidak puas hanya membaca, tetapi saya orang yang tergila-gila pada pengalaman. Membaca saja tidak cukup, dan saya menjadikan hidup saya sebagai sebuah percobaan tiada henti. Disatu sisi, orang lain akan mengatakan bahwa "Itulah hidup!" perjalanan tanpa hidup. Namun terlalu banyak percobaan ternyata membawa saya pada suatu titik bernama indifference. 

Dulu saya mungkin adalah orang arogan yang gi…