Mengejar Romantisme Ke Borobudur




Perjalanan saya kali ini adalah sebuah perjalanan yang sudah saya rencanakan dari 1/2 tahun yang lalu. Kalau ditanya untuk apa saya jauh-jauh ke Jogja kali ini? Lampion. Ya, hanya itu alasannya.

Day - 01 ( Sabtu, 5 Mei 2012)
Perjuangan gw seminggu yang lalu, bangun pagi bahkan tanpa mandi dan cuci muka langsung berangkat menuju stasiun Senen terbayar sudah. Hari ini gw dan tiga orang teman gw lainnya bisa menaikkin K.A Progo menuju jogja malam ini. Luar biasa memang penjualan tiket kereta api, Loket dibuka 2 jam berikutnya tiket sudah tejual habis. (kalah deh konser Super Junior sama Lady Gaga itu ama Penjualan konser 'KAI')

Di stasiun senen dan gw pun ingat: Camera Digital gw ketingalaaaannnnnnnnnnnn!! F**K! udah bawa tripod segede-gede alaihim, cameranya ketinggalaaaannn! bubar sudah impian gw eksperimen foto malam hari pake camera digital tercinta.

Di Kereta
Ngobrol. Makan. Tidur.
Agak aneh rasanya duduk bersama dengan orang-orang yang gw baru kenal malam itu. Cuma satu orang yang pernah jalan bareng, sisanya ketemu distasiun malam itu. Seorang cewe 'heboh' dan seorang cowo gondrong bertato yang menurut gw 'nyentrik' (jarang ngomong sekalinya ngomong 'jleb' hahaha). senang satu kereta dengan orang-orang ini, meskipun agak aneh hahaha.
Dan supermoon, malam minggu ini seharusnya waktu-waktunya supermoon, tapi kereta gw malam itu malah diguyur hujan. bye bye sudah supermoon.


Day - 02 (Minggu, 6 Mei 2012)
Pagi di Jogja, ada yang aneh dengan temen seperjalanan gw. (Oh iya, btw gw dan 2 orang yang nyentrik itu pisah di Lempuyangan karena arah tujuan yang beda, sisa lah gw bersama temen gw yang pernah menemani gw ke ujung kulon dan dieng juga parangkusumo dulu)
Tim Perjalanan (bodoh) Kali ini
Pagi-pagi begitu sampe stasiun langsung ala-ala cuci muka dan gosok gigi (biar ga ketara-ketara amat naik KA. Ekonomi), dan tiba-tiba temen gw itu bilang "li, gw solat dulu ya."
gw bilang "oi, udah jam 7 pagi, lo mau solat apaan? subuh? udah lewat."
dan dia jawab "solat Duha".
Sekarang, gw percaya keajaiban itu emang ada. Temen gw yang nggak pernah ngajakin gw solat Duha beberapa kali jalan ama gw, tiba-tiba solat duha. Gw jadi tergilitik pengen ikutan solat juga waktu itu, tapi dipikir-pikir gw lupa niat solat duha modelnya kayak apa, jadi kembali lah pikiran "Next, gw ikutan deh solat duha".

Senangnya punya 'keluarga' di Jogja.
Dulu waktu kakak gw kuliah, dia punya sohib yang sering main ke rumah gw dan sekarang tinggal di Jogja. Nah, gw minta bantuan beliau ini untuk sewa motor. Pagi pas sampe di lempuyangan, motor sewaan itu pun tiba. Setelah makan pagi dan sempet ngiter dulu beli helm. cipika-cipiki ama kakak angkat gw di jogja ini, akhirnya gw dan temen seperjalanan gw itu pun langsung melenggang menuju jl.Magelang.

Motor dan Jogja. 
Okay motornya asik. Bensin udah full (terimakasih kepada mbak ratih as kakak angkat di jogja :')), rem masih pakem, lampu oke. dan..... bannya pun bocor.
ternyata ban dalem motor udah penuh tambelan, akhirnya kita pun beli ban baru (disinyalir baru ama yang jualan) seharga 12rb *murah tapi busuk*. yang akhirnya kita sesali karena beberapa jam kemudian ban kembali bocor karena robek (baca: robek ya bukan bocor lagi).

Candi Mendut
Candi ini adalah tujuan pertama kita dalam rangkaian upacara waisak. Bukan bermaksud untuk mengikuti prosesi secara keseluruhan, tapi jujur gw dan temen seperjalanan gw itu ke candi mendut untuk ambil ID Card Peserta. Gosip-gosipnya kalo mau ikutan prosesi waisak (termasuk pelepasan lampion) kita harus punya kartu peserta.
Udah di depan meja regis. (sebelumnya gw dan temen gw itu cari-cari alasan dulu biar keliatan meyakinkan kita punya kepentingan untuk ikut prosesi waisak) ada seorang mas-mas yang nulis-nulis sesuatu trus abis itu dikasih kartu peserta segepok ama panitia. dalam hati "wuiiihh, borongan amat."
giliran gw dan temen gw.
temen gw: "selamat pagi mbak, selamat waisak."
Thanks for lampion
regis: "selamat waisak. ada apa?"
temen gw: "ya mbak kita dari sastra cina ui, mau ikutan prosesi waisak untuk bla bla *alasan sesuatu gw lupa*"
regis: "yah, kartu pesertanya udah abis, terakhir diambil sama mas-mas yang tadi."
gw: *kecewa*
temen gw: "ehmm, kita mau liat prosesi pelepasan lampionnya aja itu katanya harus pake ID card?"
regis: "oh nggak perlu kok. bergabung aja ama umat."
gw: "trus nanti masuk ke candinya gimna mbak? ikut barengan aja ama umat gitu?" (fyi: masuk candi borobudur kan lumayan Rp.30.000,-, berharap dapet gratis)
regis: "iya langsung bergabung saja nanti ya sama umat."
*cihuuuuyyyyyyyy lampiooonnn tunggulah kamiiii*

Murah
Kami berdua waktu itu bisa disebut traveler fakir. Cari makan murah, nginep maunya gratis, masuk candi borobudur maunya gratis. tis tis. pokoknya kalo bisa gratis dan halal akan kami lakukan.
Makan siang. Hal yang paling gw inget adalah kita masuk rumah makan padang, dan cumi nya 'wow' pas tanya harga "Rp.20.000'' sampe akhirnya tanya ayam, dan terakhir temen seperjalanan gw itu nanya, "gini deh mbak, kalo pake lele berapa?". mbak'' warung padang, "10rb". gw dan temen gw "yaudah satu mbak."
Eniwei ini, pas kita nanya-nanya menu, mbaknya teriak-teriak nanyain harga lagi ke ibu yang sepertinya yang punya warung, dan rasanya itu satu restoran yang mukanya ga dekil-dekil kayak gw dan temen gw itu pada ngeliatin. cueklah, yang penting bisa makan siang harga pas dikantong mahasiswa.
Penginapan Elit. tebak kami menginap dimana malam itu? bukan wisma murah, hotel apalagi. kami menginap di kantor polisi malam itu. Ya, benar kantor polisi. bukan karena kami berbuat macam-macam, tapi karena kami meminta izin bapak-bapak polisi untuk buka tenda digarasi polisi dan numpang parkir motor. atas keramahtamahan bapak-bapak polisi, diizinkanlah kami numpang parkir motor yang pastinya aman dan titip carier yang bikin ga kece kalo dibawa-bawa masuk ke borobudur.
Masuk Borobudur. Loket masuk Rp30000,- ya ampun, tadi abis beli ban baru *lagi* masa bayar lagi masuk borobudur, tanya boleh tanya ama temen temenya gw itu yang udah berhasil masuk gratis, akhirnya kita pun bisa masuk borobudur melalui jalur manohara yang memang dibuka untuk umat dan "GRATIS"

Waisak
Siang itu hujan.
Berdoa Pada Sang Budha
Gw dan temen seperjalanan gw akhirnya berteduh disalah satu tenda berdoa (jadi ternyata ada beberapa golongan-golongan gitu, dan tiap perhimpunan budha itu punya cara berdoa yang 'beda' dan tendanya beda pula). Saat upacara sudah dimulai, doa-doa bernada mulai dilantunkan oleh para biksuni dan umat budha. Siang itu, gw perhatiin satu-satu muka orang yang berdoa, ada nenek-nenek dan ibu-ibu yang gw pikir (awalnya) orang-orang oportunis yang memanfaatkan acara keagamaan dan bukan umat budha. Pas upacara mulai, eh mereka hapal bener itu doa dan berdoa dengan wajah yang khidmat. "Maaf ya bu, saya buruk sangka." ucap gw dalam hati.
Waktu gw melihat umat budha mulai berdoa, sedikit banyak gw keinget kakek gw yang nggak punya agama itu, tapi mengikuti ajaran konfusius. Mungkin, kalau beliau masih hidup, beliau akan datang hari ini.
Sampai sore hari gw dan temen seperjalanan gw itu keliling-keliling borobudur 'nonton' tiap-tiap tenda yang punya ciri khas tersendiri, ada yang pake lagu heboh, ada yang lagi ceramah, ada yang doanya kayak bergumam, wah pokoknya epic lah.

Lampion
Menunggu sampai malam di borobudur, keberuntungan lainnya adalah temennya temen seperjalanan gw yang ngasih tau cara masuk gratis ke borobudur itu beli sebuah lampion seharga 'Rp. 100.000' itu yang dimana gw dan temen seperjalanan gw itu tiada sanggup beli (sanggup sih, tapi ya karena tujuan kita dateng ke borobudur untuk menonton, so kita memutuskan untuk ga beli) dan akhirnya dia mengajak gw dan temen seperjalanan gw untuk nerbangin lampion bersama. 


Lampion Yang Menuju Ke Bulan
Filosofi lampion: filosofinya adalah orang-orang yang menuliskan namanya diatas lampion dan berdoa lalu menerbangkan lampion ke langit artinya harapan dan doanya akan dikabulkan oleh yang diatas, semakin tinggi lampion itu terbang, semakin doa kita didengar langit. Romantis.
Adegan penerbangan lampion inilah yang gw liat disebuah film layar lebar yang tayang 1/2 tahun yang lalu dan menginspirasi gw untuk datang ke perayaan waisak. Di film itu scenenya sih romantis menurut gw, bukan bermaksud romantis antara pria-wanita, tapi lebih ke arah Tuhan. Biasanya kan kalo berdoa cuma mengadahkan tangan kelangit, kali ini gw berdoa dengan menerbangkan lampion, memang dalam agama gw nggak ada yang namanya cara berdoa nerbangin lampion begini, tapi memang melihat lampion yang dituliskan nama kita dan diterbangkan ke langit seakan-akan membuat gw ngerasa, Doa gw lebih cepat sampai ke langit dan didengar Tuhan.
Dan malam itu, harapan dan doa yang gw terbangkan agak sedikit bodoh sebenarnya hahaha.

Malam
Menyalakan Lilin di pelataran Borobodur
Malam itu adalah salah satu malam paling indah yang pernah gw liat, bulan purnama pula. dan anehnya disekitaran bulan purnama itu ada cincin pelangi (gw sebut pelangi karena warna lingkaran disekitar bulan itu warnanya mejikuhibiniu), dan ada moment dimana lampion-lampion itu terbang ke arah bulan purnama. "WOW".
Akhirnya malam hari itu kami habiskan di garasi kantor polisi, dan kami berdua tidak sendirian, karena ada satu kelompok fotografer dari IISIP yang bergabung dengan kami malam itu untuk bermalam digarasi bapak polisi. :)

A Little Touched By God: Jadi sedikit berharap gw dateng ke moment itu bersama orang yang gw sayang suatu hari nanti hahaha.Walaupun gitu, gw ga pernah menyesal pergi kesana berdua dengan teman perjalanan paling bodoh yang pernah gw punya. Menginap dikantor polisi, Nyari makanan murah, Pelukan dimotor (karena yang dibonceng ketarik carier kebelakang kalo jalanan tanjakan, jadi harus meluk yang depan), dan jajan jajanan murah sepanjang jalan (yang akhirnya menghabiskan uang kita).    



NB: foto menyusul, koneksi internet lemot hehehe.



Komentar

  1. ..someday will be there!

    *seorang muslim yg jatuh cinta dgn ajaran budha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

I quit my job. So, What?

23 Hari Flores (1)

Terima Kasih, Mantan!